rehabilitasi

Metode Baru Rehabilitasi Cedera: Cara Cepat Sembuh Mulai dari Bawah ke Atas

Seiring berjalannya waktu, kita belajar. Kemajuan dibuat setiap hari, tetapi terkadang konsep aslinya lebih baik. Rehabilitasi cedera adalah contoh bagus dari perkembangan dan regresi. Dalam artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda kapan “keluar dengan yang lama, masuk dengan yang baru” baik untuk rehabilitasi tubuh bagian bawah, dan kapan yang terbaik untuk “singkirkan yang baru, dan kembali ke yang lama!” Ini dia…

Rawat Cedera Pergelangan Kaki dengan METH

Mari saya  kiu online24jam mulai dengan memberi tahu Anda tentang pengalaman saya dengan METH.

Tanggal : Selasa 19 Juli 2011

Tempat: halaman belakang saya

Saat itu adalah hari musim panas yang terik, dan akhirnya saya memutuskan untuk memangkas dahan-dahan yang bergesekan dengan gudang saya. Saya melompat ke pagar di belakang gudang, melakukan apa yang harus saya lakukan, lalu saya melompat turun. Jaraknya sedikit lebih jauh dari yang saya harapkan, dan saya akhirnya memutar pergelangan kaki saya di atas batu sungai.

Pada awalnya, tidak ada rasa sakit. Beberapa jam kemudian, banyak rasa sakit! Namun, tidak ada waktu untuk ketidaknyamanan. Saya memiliki banyak sesi pelatihan di depan saya. Tetapi seiring berjalannya malam, begitu pula pembengkakan dan rasa sakit! Pada saat orang terakhir pergi, saya hampir tidak bisa bergerak, apalagi berjalan. Saat itulah saya mengambil tindakan.

Prosedur standar untuk cedera seperti ini melibatkan anti-peradangan dan penghilang rasa sakit bersama dengan RICE: istirahat, es, kompresi, dan elevasi.

Apa yang saya lakukan?

Hampir kebalikannya!

Tanpa istirahat dan tanpa kompresi – saya menggunakan gerakan dengan traksi sebagai gantinya. Menurut Dr. Tim McKnight (2010), istirahat akan menyebabkan atrofi dan kelemahan serta dapat mengganggu keseimbangan dan posisi tubuh yang tepat. Lebih jauh lagi, kompresi dapat menghentikan aliran darah ke area tersebut; sedangkan, traksi akan melepaskan tekanan dan gerakan akan mendorong darah yang kaya dengan faktor penyembuhan, seperti oksigen dan sel darah putih dan merah, mengalir ke daerah tersebut. Selain itu, gerakan dengan traksi mengurangi rasa sakit, meningkatkan pembuangan peradangan limfatik, meningkatkan fleksibilitas, dan mengembalikan keselarasan sendi yang normal.

Sama sekali tidak ada es – saya menggunakan panas lembab sebagai gantinya. Sekali lagi, kuncinya adalah aliran darah. Jika Anda ingin sesuatu untuk sembuh, itu membutuhkan darah! Jangan memperlambat proses ini dengan es. Namun, saya memang menggunakan berbagai tingkat elevasi selama proses berlangsung. Saya mempelajari prosedur ini dari Dick Hartzell, salah satu penulis buku Don’t Ice that Ankle Sprain . (Perlu diingat bahwa prosedur ini hanya untuk keseleo tingkat 1 atau 2.)

Saya menyebut pendekatan ini METH: gerakan, elevasi, traksi, dan panas.

Apakah saya mengonsumsi obat antiradang dan pereda nyeri? Yah, ya dan tidak. Saya mengonsumsi enzim proteolitik (anti peradangan alami), dan saya meminumnya dengan muatan kapal saat perut kosong.

Hasil akhirnya: tidak ada rasa sakit dan fungsi penuh keesokan harinya, latihan kaki penuh 2 hari kemudian, dan sirkuit bola obat di lapangan sepak bola lokal 4 hari kemudian. Cedera ini direhabilitasi hanya dalam hitungan jam, bukan hari atau minggu. Saya yakin Anda jika saya menggunakan pendekatan RICE, itu akan memakan waktu lebih lama!

Leave a Reply

Your email address will not be published.